Kasus Senjata Api Ilegal, Kivlan Zen Ajukan Praperadilan

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan Kepala Staf Kostrad Mayor Jenderal (Purn) Kivlan Zen bersiap menjalani pemeriksaan di Bareskrim Polri, Jakarta, Rabu, 29 Mei 2019. Menurut Kivlan, dalam kasusnya, polisi telah memeriksa dua orang anggota Badan Pemenangan Prabowo Subianto - Sandiaga Uno yaitu Permadi dan Lieus Sungkharisma.  TEMPO/M Taufan Rengganis

    Mantan Kepala Staf Kostrad Mayor Jenderal (Purn) Kivlan Zen bersiap menjalani pemeriksaan di Bareskrim Polri, Jakarta, Rabu, 29 Mei 2019. Menurut Kivlan, dalam kasusnya, polisi telah memeriksa dua orang anggota Badan Pemenangan Prabowo Subianto - Sandiaga Uno yaitu Permadi dan Lieus Sungkharisma. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Tersangka kasus kepemilikan senjata api ilegal Mayor Jenderal (Purnawirawan) Kivlan Zen mengajukan praperadilan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan hari ini, Kamis, 20 Juni 2019. Pengacara Kivlan, Muhammad Yuntri menilai penetapan status tersangka terhadap kliennya tidak tepat.

    "Pengajuan praperadilan untuk status tersangka kepemilikan senjata api,” ujar Yuntri saat dikonfirmasi, Kamis, 20 Juni 2019.

    Baca: Kivlan Zen Diperiksa Kasus Senjata Ilegal, Ini Versi Pengacara

    Menurut Yuntri, tim pengacara yang mengantar surat pengajuan itu membawa Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) yang diberikan oleh polisi kepada Kivlan. Rencananya, surat tersebut akan dicocokkan dengan SPDP yang dikirimkan polisi ke Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta.

    Kivlan saat ini telah berstatus tersangka dalam kasus kepemilikan senjata api ilegal sejak 29 Mei lalu. Ia juga menjadi tersangka dalam kasus makar.

    Baca: Usai Konfrontasi dengan Habil Marati, Kivlan Zen: Saya Difitnah

    Nama Kivlan santer dikaitkan dengan rencana pembunuhan empat tokoh nasional oleh enam tersangka yang telah ditangkap lebih dulu. Dua di antaranya adalah Tajudin dan Iwan Kurniawan. Keduanya mantan personel TNI.

    Dalam konferensi pers di Kantor Kementerian Politik, Hukum, dan HAM, kepolisian menampilkan video pengakuan dua tersangka tersebut. Menurut keduanya, Kivlan Zen adalah orang yang memberikan uang untuk membeli bedil dan memerintahkan untuk membunuh keempat tokoh nasional.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?