Kasus Novel Baswedan, Amnesty International: Bentuk Lagi TGPF

Reporter:
Editor:

Jobpie Sugiharto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Dewan Pengurus Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan, Usman Hamid dalam melakukan konferensi pers di Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta, (06/10). TEMPO/Seto Wardhana.

    Ketua Dewan Pengurus Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan, Usman Hamid dalam melakukan konferensi pers di Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta, (06/10). TEMPO/Seto Wardhana.

    TEMPO.CO, Jakarta- Amnesty International Indonesia meminta Tim Gabungan Pencari Fakta kasus Novel Baswedan kembali dibentuk yang tak hanya melibatkan polisi tapi juga saja tapi juga ahli atau tokoh yang berintegritas. Dorongan ini menyusul masa tugas TGPF Mabes Polri yang telah selesai tugansnya pada 7 Juli 2019.

    "Dalam pandangan kami diperlukan suatu tim gabungan pencari fakta bukan tim Kepolisian saja. Tapi ahli, tokoh yang mempunyai integritas dan moral yang tinggi," ujar Direktur Amnesty International Indonesia Usman Hamid di Polda Metro Jaya Jakarta Selatan, 9 Juli 2019.

    BacaAmnesty Internasional Tagih Kasus Novel Baswedan ke Kapolda

    Menurut dia, TGPF Kasus Novel Baswedan yang baru bisa becermin dari TGPF kasus kematian aktivis HAM, Munir, atau TGPF kasus kerusuhan Mei 1998. Usman mengatakan Amnesty ingin pengusutan kasus Novel Baswedan tidak berhenti hingga pelaku penyiraman dan aktor intelektualitas ditangkap polisi. "Kami mendesak Polri agar kasus ini tidak dihentikan."

    Sebelumnya, TGPF Kasus Novel Baswedan menyatakan kesulitan mengusut kasus penyerangan dengan air keras yang menimpa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi itu. "Tidak mudah menyelidiki hal ini. Kalau orang bilang mudah, tolong kasih petunjuk ke kami," kata anggota TGPF dari Setara Institute, Hendardi, kepada Tempo, Senin, 8 Juli 2019.

    Baca jugaPolisi: Tim Gabungan Kasus Novel Baswedan Sedang Susun Lapora

    Kini penyelidikan kasus Novel Baswedan oleh TGPF telah selesai. Namun, mereka belum membukanya hasinya kepada publik. Rencananya, pekan ini mereka mempresentasikan laporan kepada Kapolri Jenderal Tito Karnavian. "Nanti Kapolri akan menindaklanjuti rekomendasi atau mengumumkannya, itu wewenannganya," ujar Hendardi

    TAUFIQ SIDDIQ | AVIT HIDAYAT


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dari Alpha sampai Lambda, Sebaran Varian Delta dan Berbagai Varian Covid-19

    WHO bersama CDC telah menetapkan label baru untuk berbagai varian Covid-19 yang tersebar di dunia. Tentu saja, Varian Delta ada dalam pelabelan itu.