PDIP Hingga PKS Soroti Rumah DP Nol Rupiah Anies

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana Rusunami Samawa Program DP Nol Persen, Kelapa Village, Pondok Kelapa, Jakarta Timur, pada Selasa, 15 Oktober 2019. Tempo/Adam Prireza

    Suasana Rusunami Samawa Program DP Nol Persen, Kelapa Village, Pondok Kelapa, Jakarta Timur, pada Selasa, 15 Oktober 2019. Tempo/Adam Prireza

    TEMPO.CO, Jakarta- Fraksi DPRD menyoroti anggaran untuk Rumah DP nol rupiah dalam rapat paripurna. Mulai dari PDIP sebagai oposisi hingga PKS partai pengusung Gubernur Anies.

    Anggota fraksi PDIP Jhonny Simanjutak menyebutkan program rumah DP nol rupiah tersebut tidak sesuai dengan visi penyediaan hunian layak dan terjangkau. "Masih banyak masyarakat dengan berpenghasilan rendah yang mengeluh karena harga rumah DP nol rupiah tidak terjangkau," ujarnya dalam rapat paripuna, Rabu 4 Desember 2019.

    Selain itu kata Jhonny Pemerintah DKI terlalu fokus dengan rumah DP nol rupiah hingga tidak serius dalam pengadaan rusun sewa yang lebih banyak menyasar warga dengan penghasilan rendah.

    Padahal Jhonny melanjutkan dalam Rancangan Pembangunan Jangka Menengah Daerah atau RPJMD 2017-2022 DKI harus menyediakan 232 ribu rusun sewa.

    Kritik lainnya disampaikan oleh Fraksi Demokrat yang menilai masih ada catatan terhadap program prioritas Anies tersebut. "Prosedurnya terlalu rumit dan berlarut-larut," ujar anggota Fraksi Demokrat Desie Christhyana dalam rapat paripurna.

    Desie menyebutkan hal ini berdampak terhadap pelambatan atas program rumah dp nol rupiah. Menurut dia, dari 780 unit yang telah disediakan oleh DKI baru 12 persen yang terisi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.