Bekasi dan Depok Mau Gabung ke DKI, Sutiyoso: Itu Soal Tata Ruang

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan Gubernur DKI Jakarta Sutiyoso

    Mantan Gubernur DKI Jakarta Sutiyoso

    TEMPO.CO, Jakarta -Mantan Gubernur DKI Jakarta Sutiyoso mengatakan konsep penggabungan kota mitra DKI, telah ada saat dirinya menjabat orang nomor satu di ibu kota.

    Pria yang biasa disapa Bang Yos itu telah merancang konsep Megapolitan yang menggabungkan DKI dengan kota mitranya.

    "Dulu itu saya sudah pikir panjang mengenai masalah konsepnya Megapolitan. Megapolitan itu kan menghubungkan tata ruang, bukan administrasi," kata Sutiyoso yang hadir dalam pelantikan anggota DPRD DKI periode 2019-2024 di gedung DPRD DKI, Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Senin, 26 Agustus 2019.

    Bang Yos menuturkan konsep Megapolitan yang telah dibahas saat dirinya menjabat gubernur tidak menjadikan wilayah Bekasi, Depok, Bogor dan Tangerang masuk ke dalam wilayah administrasi Jakarta. Kota mitra tersebut, kata Sutiyoso, tetap masuk dalam wilayah Jawa Barat. "Tapi tata ruang kita tata bersama," ucapnya.

    Namun, konsep Megapolitan tersebut belum berjalan. Sebabnya, masing-masing kota mitra selama ini masih berjalan sendiri-sendiri dalam penataan ruang. Bahkan, koordinasi antara kota mitra dengan DKI tidak berjalan.

    Padahal, menurut Mantan Panglima Kodam Jaya ini, jika kota mitra mau bergabung dalam konsep Megapolitan maka mereka bakal mendapatkan keuntungan. "Kalau yang seperti itu Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi (berjalan sendiri-sendiri) itu hanya dapat racunnya. Itu akan menjadi dapat madunya jika digabung Megapolitan."

    Kata Sutiyoso, jika kota mitra bergabung dengan DKI dalam penataan ruang maka pembangunan akan bergeser ke wilayah mereka. Selain itu, pembangunan transportasi pun bakal bisa disatukan.

    "Kalau menjadi satu sistem. Banjir kita bisa atasi bersama. Konsep itu ada di balaikota kami tinggalkan," ucap Sutiyoso lagi. Wacana bergabungnya Kota Bekasi ke DKI Jakarta bermula ketika Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi menanggapi pernyataan Wali Kota Bogor, Bima Arya, soal pembentukan Provinsi Bogor Raya. Bima mengajak daerah sekitar DKI Jakarta untuk membentuk provinsi baru tersebut karena menilai secara administratif mereka lebih dekat ke ibu kota.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.