Kapolda Metro: 20 Kerabat Penumpang Sriwijaya Air SJ182 Diarahkan ke RS Polri

Reporter:
Editor:

Wawan Priyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapolda Metro Jaya Irjen Mohammad Fadil Imran bersama Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman mengunjungi JICT 2, Tanjung Priok, Jakarta Utara, pada Sabtu malam, 9 Januari 2021. Tempo/Adam Prireza

    Kapolda Metro Jaya Irjen Mohammad Fadil Imran bersama Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman mengunjungi JICT 2, Tanjung Priok, Jakarta Utara, pada Sabtu malam, 9 Januari 2021. Tempo/Adam Prireza

    TEMPO.CO, Jakarta - Polisi telah membuka posko kemanusiaan di Rumah Sakit Polri Kramat Jati, Jakarta Timur, terkait jatuhnya Sriwijaya Air Boeing 737-500 dengan nomor penerbangan SJ182 rute Jakarta-Pontianak.

    Kepala Kepolisian Daerah Metoropolitab Jakarta Raya Inspektur Jenderal Fadil Imran mengatakan sudah ada sejumlah kerabat penumpang pesawat tersebut yang melapor ke polisi. “Ada 20 orang anggota keluarga. Sudah kami arahkan ke RS Polri Kramat Jati,” ujar Fadil di JICT 2, Tanjung Priok, Jakarta Utara, pada Sabtu malam, 9 Januari 2021.

    Pesawat Sriwijaya Air SJ182 hilang kontak pada pukul 14.40 WIB tadi. Pesawat Boeing 737-500 dengan nomor penerbangan SJ182 itu terbang dari Bandara Soekarno Hatta, Jakarta menuju Bandara Supandio, Pontianak. Saat ini Basarnas bersama sejumlah tim tengah melakukan pencarian di perairan Kepulauan Seribu.

    Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menjelaskan kronologi hilang kontaknya pesawat Sriwijaya Air Boeing 737-500 dengan nomor penerbangan SJ182 rute Jakarta-Pontianak. Budi Karya mengatakan armada tersebut lepas landas dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta pada pukul 14.36 WIB. “Pukul 14.37 WIB masih di 1700 feet,” ujar Budi Karya, Sabtu petang, 9 Januari 2021.

    Pilot Sriwijaya kemudian meminta izin kepada air traffic control di Soekarno-Hatta untuk menaikkan ketinggian. Pilot memperoleh izin meningkatkan ketinggian terbang di 29 ribu kaki pada pukul 14.37 WIB dengan standar instrumen departure.

    Namun pada pukul 14.40 WIB, ATC tidak melihat Sriwijaya menuju koordinat yang semestinya. Oleh karenanya, ATC meminta pilot untuk melaporkan arah. “Dalam hitungan detik, SJ182 hilang dari radar,” ujar Budi Karya.

    Menurut dia, manajer operasi maskapai langsung berkoordinasi dengan Basarnas dan instansi terkait. Sehingga segera dilakukan pencarian. Pada pukul 17.30 WIB, kata Budi Karya, Presiden Joko Widodo memberikan perintah untuk memaksimalkan pencarian tersebut.

    ADAM PRIREZA | FRANCISCA CHRISTY


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ivermectin: Obat Cacing yang Digadang-gadang Ampuh dalam Terapi Pasien Covid-19

    Menteri BUMN Erick Thohir menilai Ivermectin dapat menjadi obat terapi pasien Covid-19. Kepala BPOM Penny K. Lukito menyebutkan belum ada penelitian.