Penumpang Xenia Maut Ajak Afriyani Naik Taksi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas memeriksa mobil Xenia yang menewaskan sembilan orang di Ditlantas Polda Metro Jaya, Jakarta, (22/1).O ANTARA/Dhoni Setiawan

    Petugas memeriksa mobil Xenia yang menewaskan sembilan orang di Ditlantas Polda Metro Jaya, Jakarta, (22/1).O ANTARA/Dhoni Setiawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Lalu Lintas Kepolisian Daerah Metro Jaya Komisaris Besar Dwi Sigit mengatakan bahwa ketiga penumpang mobil “Xenia maut” sudah memperingatkan Afriyani Susanti untuk tidak mengemudi dalam keadaan mabuk. Mereka, kata Dwi, bahkan sudah mengajak Afriyani untuk menumpang kendaraan umum ketimbang mengemudi sendiri.

    “Di dalam mobil mereka mengajak Afriyani untuk naik taksi. Kita sama-sama naik taksi saja,” kata Dwi di Markas Kepolisian Daerah Metro Jaya pada Senin, 30 Januari 2012 siang menirukan percakapan para tersangka. “Tapi Afriyani menolak. Dia bilang dia masih bisa nyetir lantaran biasa dugem.”

    Dwi mengatakan kesaksian tersebut bisa digunakan penyidik untuk menentukan ihwal adanya unsur kesengajaan dalam kasus kecelakaan maut di depan kantor Kementerian Perdagangan tersebut. Hingga kini masalah unsur kesengajaan itu masih menjadi bahan perdebatan penyidik.

    Seandainya polisi menetapkan ada unsur kesengajaan dalam kasus tersebut, maka pasal yang membayangi Afriyani semakin berat. Ia bisa dijerat Pasal 338 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana yang mengatur tentang pembunuhan yang disengaja.

    “Kami sudah gelar perkara kemarin. Memang ada usulan memasukkan unsur kesengajaan tersebut, tapi belum ditentukan,” kata Dwi. Dia juga mengatakan pekan ini polisi akan kembali  mengadakan gelar perkara. Polisi akan mengundang pakar hukum dan saksi ahli untuk ikut dalam gelar perkara tersebut.

    Seperti diberitakan sebelumnya, saat kecelakaan yang menewaskan sembilan orang itu terjadi, Afriyani diketahui tengah berada di bawah pengaruh alkohol dan ekstasi. Polisi mengatakan pada saat menyetir secara fisik ia tidak prima lantaran begadang semalaman. Selain itu, surat izin mengemudi (SIM) milik Afriyani pun sudah kadaluarsa.

    Saat kecelakaan terjadi, Afriyani mengaku hilang kendali. “Seharusnya menginjak rem malah menginjak gas,” kata Dwi. Pengacara Afriyani, Efrizal, juga mengatakan hal serupa. Bahkan, kata Efrizal, saat tabrakan terjadi Afriyani tak sengaja tertidur. “Dua atau tiga detik sebelumnya ia tertidur. Setelah bangun sudah banyak orang bergelimpangan,” katanya.

    ANANDA BADUDU

    Berita lain:
    Ditanya Kasus Xenia Maut, Kapolda Metro Sewot
    Blakblakan Eksekutif Daihatsu Soal Rem Xenia
    Sopir 'Xenia Maut' Tak Sengaja Tertidur Saat Nyetir
    Gambar Kronologi Xenia Maut, Tak Ada Salip Kopaja
    Gambar CCTV Kecelakaan Xenia Maut Remang-remang
    Mobil Xenia Maut Sudah Tiga Kali Pindah Tangan
    Sopir Xenia Maut Bisa Dikenai Pasal Pembunuhan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Untung Buntung Status Lockdown akibat Wabah Virus Corona

    Presiden Joko Widodo berharap pemerintahannya memiliki visi dan kebijakan yang sama terkait Covid-19. Termasuk dampak lockdown pada sosial ekonomi.