Tragedi Rohingya, NU: Pemerintah Harus Ambil Langkah Diplomatik  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Penguru Besar Nahdlatul Ulama Bidang Hukum Robikin Emhas di Hotel Acacia, Kramat Raya, Jakarta Pusat, 7 Agustus 2017. TEMPO/Irsyan

    Ketua Penguru Besar Nahdlatul Ulama Bidang Hukum Robikin Emhas di Hotel Acacia, Kramat Raya, Jakarta Pusat, 7 Agustus 2017. TEMPO/Irsyan

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Pengurus Harian Tanfidziyah PBNU Robikin Emhas mengatakan pemerintah perlu mengambil langkah diplomatik menghentikan tragedi etnis Rohingya di Rakhine, Myanmar.

    “Selain bantuan kemanusiaan, pemerintah perlu mengambil langkah diplomatik yang meyakinkan guna menghentikan tragedi kemanusiaan terhadap etnis Rohingya,” ujar Robikin pada Ahad, 3 September 2017.

    Baca: Pengunjuk Rasa di Kedubes Myanmar Injak Foto Aung San Suu Kyi

    Dia menjelaskan, menurut laporan utusan PBNU yang tergabung dalam misi kemanusiaan, Indonesia adalah satu-satunya negara yang dipercaya dan diizinkan oleh pemerintah Myanmar untuk melakukan kegiatan kemanusiaan di Myanmar. Menurut Robikin, Indonesia harus mengoptimalkan kepercayaan itu.

    “Ini semua didasarkan pertimbangan kemanusiaan, sesuai kaidah politik bebas-aktif,” tulis dia dalam rilis pers di Jakarta.

    Selain itu, dia mengimbau agar masyarakat Indonesia tidak perlu terpancing dan mengusik harmoni di tengah keragaman yang ada di Indonesia. “Jangan ada yang berusaha menghentikan kekerasan dengan kekerasan, apalagi dengan mendompleng isu agama.” ujarnya.

    Menurut dia, terjadinya tragedi kemanusiaan, seperti dialami Rohingnya, akibat kekerasan justru karena tidak hadirnya agama dalam kehidupan bersama. Sebab, selain tentang tauhid, ujar dia, pesan penting lain dari agama adalah terwujudnya perdamaian dan kesejahteraan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

    DEWI NURITA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H