Jumat, 25 Mei 2018

Kualitas Udara Jakarta Buruk, Ini Solusi Sandiaga Uno

Reporter:
Editor:

Ali Anwar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang petugas melakukan pengujian emisi pada sebuah mobil saat diadakannya uji emisi gratis oleh Kementerian Lingkungan Hidup di Jakarta, Selasa (10/5). Uji emisi gratis tersebut di lakukan untuk pelaksanaan evaluasi kualitas udara bersih perkotaan.TEMPO/Tony Hartawan

    Seorang petugas melakukan pengujian emisi pada sebuah mobil saat diadakannya uji emisi gratis oleh Kementerian Lingkungan Hidup di Jakarta, Selasa (10/5). Uji emisi gratis tersebut di lakukan untuk pelaksanaan evaluasi kualitas udara bersih perkotaan.TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengakui kualitas udara di Jakarta buruk. Bahkan, kata dia, Jakarta telah menjadi juara dunia sebagai kota yang paling buruk kualitas udaranya.

    "Indonesia nomor satu dalam hal indeks kualitas udara terburuk, mengalahkan Lahore, Dhaka, dan Beijing. Ini sudah diumumkan pada 13 Mei 2018," katanya di Balai Kota, Jakarta Pusat, Kamis, 17 Mei 2018.

    Pernyataan Sandiaga itu merespons Komite Penghapusan Bensin Bertimbel (KPBB), yang melakukan somasi terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan karena dinilai tidak taat dalam melaksanakan aturan pengendalian kualitas atau pencemaran udara.

    Menurut Sandiaga Uno, untuk menekan rendahnya kualitas udara di Jakarta, pemerintah DKI saat ini tengah mendorong penggunaan bahan bakar kendaraan yang berbasis ramah lingkungan. Salah satunya, Sandiaga menambahkan, dengan menjalankan program langit biru. “Program yang mendorong penggunaan gas sebagai bahan bakar kendaraan,” ujarnya.

    Untuk mewujudkan program tersebut, PT Jakarta Propertindo telah membuat alat konversi gas yang diberi nama Jakpro Gas Converter Kit Utilization Program. Cara itu merupakan upaya pemerintah dalam mengendalikan pencemaran udara di Jakarta.

    Sandiaga mengatakan, saat ini, pemerintah DKI juga tengah berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan dan Dinas Lingkungan Hidup mengenai adanya health advisory. Nantinya, keberadaan health advisory akan membantu dinas dalam menentukan kegiatan atau aktivitas yang boleh dan tidak boleh dilakukan masyarakat. 

    "Bahwa dengan kualitas udara yang buruk ini, apakah masih dianjurkan untuk orang-orang seperti saya berolahraga di luar, seperti lari pagi dan bersepeda," ucap Sandiaga Uno.


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Daftar Lengkap Tim Piala Thomas dan Uber Indonesia 2018

    Persatuan Bulu Tangkis Indonesia mengumumkan tim Indonesia yang akan berlaga di Piala Thomas dan Uber, digelar di Bangkok, Thailand, 20-27 Mei 2018.