Diduga Sebar Kebencian, Ustad Lancip Belum Kembali ke Pesantren

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pondok Pesantren Daarul Shaafa di Pondok Petir, Sawangan, Kota Depok, Kamis 13 Juni 2019. Pimpinan pesantren ini, Ahmad Rifky Umar atau Ustad Lancip, diduga sebarkan kebencian dan kebohongan tentang korban kerusuhan 22 Mei. TEMPO/M KURNIANTO

    Pondok Pesantren Daarul Shaafa di Pondok Petir, Sawangan, Kota Depok, Kamis 13 Juni 2019. Pimpinan pesantren ini, Ahmad Rifky Umar atau Ustad Lancip, diduga sebarkan kebencian dan kebohongan tentang korban kerusuhan 22 Mei. TEMPO/M KURNIANTO

    TEMPO.CO, Depok - Ahmad Rifky Umar atau Ustad Lancip tak bisa ditemui di pondok pesantren yang diasuhnya di Pondok Petir, Sawangan, Kota Depok, Kamis 13 Juni 2019. Sejumlah santri menyebut Ahmad sedang berceramah keliling di Pulau Jawa selepas lebaran.

    Baca: Polisi Panggil Ustad Lancip Terkait Kerusuhan 22 Mei, Ada Apa?

    Nama Ahmad, pimpinan Pondok Pesantren Daarul Shafa, muncul dalam surat undangan pemeriksaan penyidik Polda Metro Jaya untuk dugaan tindak pidana ujaran kebencian dan berita bohong. Ahmad sejatinya diperiksa pada Senin 10 Juni lalu namun mangkir.

    "Sedang tidak ada, beliau sedang melakukan ceramah di luar kota, kami juga tidak tahu keberadaannya di mana," kata seorang santri. Dia menolak memberikan namanya untuk dikutip dalam artikel ini. 

    Dia hanya menjelaskan kalau Ustad Lancip masih berada di Pulau Jawa, tetapi tidak tahu persisnya. "Yang terakhir saya tahu, beliau ada di Brebes, Jawa Tengah," katanya sambil menambahkan, "Beliau memang setelah lebaran berangkat untuk melakukan ceramah."

    Baca: Kasus Makar, Ini Jadwal Baru Pemeriksaan Eks Kapolda Sofyan Jacob

    Penyidik Polda Metro Jaya akan memanggil lagi Ahmad pada Senin mendatang, 17 Juni 2019. Panggilan dilakukan berdasarkan surat perintah penyelidikan yang diterbitkan Direktorat Reserse Kriminal Khusus tertanggal 8 Juni 2019.

    Berdasarkan isi surat undangan pemeriksaan yang pertama, Ustad Lancip dibutuhkan keterangannya atas dugaan tindak pidana ujaran kebencian dan berita bohong dalam ucapannya di sebuah majelis di Depok, Jawa Barat, pada 7 Juni 2019.

    Ceramah tersebut terekam video dan beredar di media sosial. Isinya, membahas ihwal kerusuhan 22 Mei 2019. Ustad Lancip mengatakan, 'ada korban mati hampir 60 orang'  dan ratusan orang hilang dalam peristiwa tersebut.

    Baca: Usai Kerusuhan 22 Mei, Markus Belum Juga Terjamah Keluarga

    Polisi menyatakannya sebagai ujaran kebencian dan berita bohong. Ustad Lancip diduga melanggar Pasal 28 ayat 2 Jo Pasal 45A ayat 2 UU Nomor 9 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan atau Pasal 14 atau Pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum pidana dan atau Pasal 270 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Upaya Pemerintah Mengolah Sampah Menjadi Bahan Baku PLTSa

    Pemerintah berupaya mengurangi persoalan sampah dengan cara mengolahnya menjadi energi penggerak PLTSa di duabelas kota di Indonesia.