Temuan Ahok Soal Isu Warga Rusun Jual Perabotan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ahok mengajak sejumlah pengungsi yang tengah beristirahat di Lapangan Futsal Cometa di Jalan Pluit Selatan Raya untuk melihat kondisi rumah susunAhok.org

    Ahok mengajak sejumlah pengungsi yang tengah beristirahat di Lapangan Futsal Cometa di Jalan Pluit Selatan Raya untuk melihat kondisi rumah susunAhok.org

    TEMPO.CO, Jakarta --Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan, berdasarkan hasil investigasi pihaknya, tidak ada warga rumah susun yang menjual peralatan rumah tangga yang diberikan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. "Masih ada semua," kata Basuki di Balai Kota, Jakarta Pusat, Jumat, 22 Februari 2013.

    Ahok, panggilan Basuki, berujar bahwa dia telah meminta Dinas Sosial DKI Jakarta memeriksa kebenaran isu adanya penjualan perabotan rusun. Dari hasil pendataan Dinas Sosial, diketahui bahwa jumlah barang rusun masih sama dengan data penerima bantuan. Tidak ada penghuni yang menjual barang bantuan.  

    "Kemungkinan warga rumah susun takut ketika mengetahui ancaman atas kejahatan tersebut. Orang takut dipenjara 6 tahun, kan," kata dia.

    Sebelumnya beredar kabar bahwa ada warga Rumah Susun Marunda yang menjual peralatan rumah tangga yang didapat dari pemerintah provinsi. Pemerintah DKI sebelumya memberikan bantuan berupa rumah susun sewa siap huni. Rumah susun tersebut sudah dilengkapi dengan televisi, lemari es, tempat tidur, dan meja makan.

    TRI ARTINING PUTRI



    Berita Lainnya:

    Kisah Bayi-bayi Merana di Sekitar Ibu Kota 
    Kasus Dera, RS Diminta Tambah Kapasitas Kelas III
    YLKI Desak Kemenkes Lakukan Investigasi
    Ahok: Premi Kartu Jakarta Sehat Rp 23 Ribu


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.