Menjelang DKI PSBB Total, Pengelola Setu Babakan Berlakukan Kunjungan Terbatas

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah wisatawan berkunjung di kawasan Museum Betawi, Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan, Srengseng Sawah, Jakarta, Ahad, 28 Juni 2020. Penglola juga membatasi san jam kunjung pada pukul 9.00-15.00 WIB dan pembatasan jumlah pengunjung sebanyak 50 persen guna meminimalisir penyebaran COVID-19. ANTARA/Aditya Pradana Putra

    Sejumlah wisatawan berkunjung di kawasan Museum Betawi, Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan, Srengseng Sawah, Jakarta, Ahad, 28 Juni 2020. Penglola juga membatasi san jam kunjung pada pukul 9.00-15.00 WIB dan pembatasan jumlah pengunjung sebanyak 50 persen guna meminimalisir penyebaran COVID-19. ANTARA/Aditya Pradana Putra

    TEMPO.CO, Jakarta - Unit Pengelola Kawasan Perkampungan Budaya Betawi (UPK PBB) memberlakukan kunjungan terbatas kepada pengunjung wisata budaya dan wisata air Setu Babakan menjelang Pembatasan Sosial Berskala Besar atau PSBB total.

    "Hari ini kita masih buka kunjungan tapi terbatas," kata Kepala UPK PBB Imron saat dikonfirmasi di Jakarta, Kamis, 10 September 2020.

    Imron mengatakan sembari tetap membuka layanan, saat ini pihaknya mulai menyosialisasikan tentang PSBB total kepada pedagang dan pekerja di lingkungan UPK PBB.

    Baca juga : Bela Anies Baswedan, Gerindra DKI ke Airlangga: Ingatlah Pesan Presden Jokowi

    Sosialisasi ini untuk dijadikan perhatian kepada keluarga besar Perkampungan Budaya Betawi seperti RW, lembaga musyawarah kelurahan (LMK), Satgas COVID-19, petugas PJLP dan ASN UPK PBB, bahwa mulai Senin 14 September 2020 akan diberlakukan PSBB total.

    "Kita sampaikan bahwa PSBB total ini kembali ke awal sebelum PSBB transisi," kata Imron.

    Dengan sosialisasi ini, keluarga besar Perkampungan Budaya Betawi mulai mengendalikan keberadaan pedagang, pengunjung baik di bantara Setu Babakan maupun di zona lainnya.

    Terdapat sejumlah zona di kawasan Perkampungan Budaya Betawi yang didatangi oleh pengunjung yakni zona embrio, zona A, zona B, zona C dan zona pengembangan.

    "Dengan sosialisasi ini bertahap kita mempersiapkan langkah penutupan seiring diberlakukannya kembali PSBB total," kata Imron.

    Imron menambahkan, dirinya telah menyampaikan pengumuman terkait sosialisasi PSBB total melalui pesan grup instan kepada keluarga besar perkampungan Budaya Betawi di Setu Babakan agar dapat dimaklumi.

    Menurut pedagang di kawasan wisata air Setu Babakan, pada saat PSBB awal kegiatan wisata di kawasan tersebut ditutup selama empat bulan begitu juga aktivitas jual beli.

    Pedagang baru boleh berjualan kembali pada 20 Juni 2020 dengan sistem ganjil genap.

    Para pedagang mengaku belum memiliki pendapatan yang normal sejak PSBB transisi, namun pedagang tetap optimistis untuk berjualan.

    "Biasanya setiap hari ada pemasukan, sekarang sehari jualan sehari tutup, jadi belum stabil juga pendapatan," kata Yon (45) salah satu penjual kerak telor.

    Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan resmi "menginjak rem darurat" dengan mencabut kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi dan mengembalikannya kepada kebijakan PSBB yang diperketat.

    Pemberlakuan kembali PSBB yang diperketat ini, mulai dari 14 September 2020 hingga batas waktu yang belum ditentukan.

    Seluruh tempat hiburan di DKI Jakarta dan yang dikelola oleh Pemprov DKI, diharuskan untuk tutup selama pemberlakuan PSBB total itu.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Uang Djoko Tjandra untuk Gaya Hidup Jaksa Pinangki

    Tersangka kasus suap Jaksa Pinangki Sirna Malasari diduga menerima uang banyak untuk mengurus fatwa bebas Djoko Tjandra