Rizieq Shihab Tolak Diperiksa Polisi Soal Kasus RS Ummi Bogor, Ada Apa?

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rumah Sakit Ummi Kota Bogor, tempat Rizieq Shihab dirawat. Foto: Sidik Permana

    Rumah Sakit Ummi Kota Bogor, tempat Rizieq Shihab dirawat. Foto: Sidik Permana

    TEMPO.CO, Jakarta -Tersangka kasus kerumunan di Petamburan Rizieq Shihab menolak diperiksa oleh penyidik kepolisian terkait kasus RS Ummi Bogor, Jawa Barat.

    Rizieq menyampaikan keberatannya diperiksa itu melalui kuasa hukumnya, Aziz Yanuar.  

    "Habib Rizieq tidak bersedia diperiksa, jadi pemeriksaan kemarin sekitar jam 15.30 langsung proses administrasi, beres maghrib 18.30," ujar Aziz saat dihubungi Tempo, Sabtu, 16 Januari 2021. 

    Mengenai alasan Rizieq Shihab menolak diperiksa dalam kasus RS Ummi Bogor, karena saat ini dia telah ditetapkan menjadi tersangka dalam dua kasus, yakni kerumunan di Megamendung dan kerumunan di Petamburan. Menurut Aziz, kliennya itu ingin fokus menyelesaikan dua kasus itu terlebih dulu. 

    Baca juga : Guru Rizieq Shihab Habib Ali Tebet Wafat, Begini Polisi Larang Tahlilan Terbuka 

    Selain memeriksa Rizieq, polisi juga melakukan pemeriksaan terhadap Hanif Alatas yang merupakan menantu Rizieq. Hanif diperiksa polisi selama 8 jam dan dicecar 48 pertanyaan soal kasus RS UMMI Bogor. 

    "Spesifik pertanyaannya itu terkait dengan kesehatan Habib Rizieq yang dilihat Habib Hanif, secara fisik gitu, bukan secara medis," kata Aziz. 

    Sebelumnya, kepolisian menetapkan Rizieq Shihab, Hanif, dan Direktur Utama RS Ummi Bogor Andi Tatat, sebagai tersangka pada 11 Januari 2021. Mereka diduga telah menghalang-halangi kerja Satuan Tugas atau Satgas Covid-19.

    Alhasil, ketiganya disangkakan dengan Pasal 14 ayat 1 dan 2 Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular terkait Rizieq Shihab. "Selain itu, hasil dalam penyelidikan dan penyidikan konstruksi pasal ditambahkan dengan Pasal 216 KUHP dan Pasal 14 dan Pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946," kata Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigadir Jenderal Andi Rian.

    M JULNIS FIRMANSYAH 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Deja Vu Kasus Covid-19 Ibu Kota, Gelombang Kedua Mengintai DKI Jakarta

    Dinas Kesehatan DKI Jakarta mengatakan lonjakan kasus Covid-19 di DKI Jakarta mirip periode sebelumnya. Waspada gelombang kedua wabah virus corona!